Saturday, 10 October 2009

Looking Back For The Things I've Had

Kalo gue mengingat kembali ke belakang. Tentang hidup..tentang keluarga..tentang cinta.. dan segala sesuatu yang udah gue lewatin selam 21 tahun gue hidup,,rasanya gue pantes banget bersyukur sama Tuhan.

Alasan pertama,
Gue punya keluarga yang berlatarbelakang baik, kehidupan yang lebih dari cukup, bahagia, dan semua gak lepas dari kehebatan bokap & nyokap. They were best parents ever!

.Bokap --> kepribadian kuat, introvert, kemauan keras, sangat tempramental, tapi beliau yang ngajarin gue buat selalu inget Tuhan, McGuyver-nya keluarga, gitu-gitu juga bokap yang selalu masakin air mandi pagi gue kalo air di rumah lagi dingin, bokap juga yang nganter-jemput gue kalo pergi-pergi (even sekarang pun kalo gue mau pulang ke rumah ato mau balik ke kosan, bokap yang selalu mau repot dan direpotin), dari bokap gue banyak belajar tentang prinsip hidup. Gara-gara sifat temperamental bokap pun gue jadi anak yang takut buat ngelakuin hal-hal yang gak semestinya. Bokap juga yang sangat concern ama pendidikan, berhubung beliau dulu pernah punya pengalaman susah sekolah Cuma karena gak punya duit, sekarang cita-citanya adalah ngeliat anak-anaknya punya gelar sarjana dan kalo bisa sekolah setinggi-tingginya. Itu semua yang bikin gue bangga punya bokap kayak bokap gue.

.Nyokap --> penyabar, a strong woman, sangat penyayang, trustworthy woman, baik hati, a happy person, lembut, tegar. Beliau yang selalu ngedoain gue dan abang gue setiap saat. Nyokap yang paling mikirin kesehatan anaknya, yang bakal paling panic kalo ada sesuatu yang gak berjalan sesuai rencana. But, itulah nyokap gue. Dengan segala kecerewetannya gue sayang nyokap gue. ^___^ Banyak hal yang gue inget dari kata-katanya. Nyokap gak pernah marahin gue tanpa sebab,gue tau semua karena sayangnya sama gue. Walaupun kadang gue marah sama nyokap, tapi hebatnya itu semua gak bikin beliau capek ngurus and meratiin gue. I LOVE HER SO MUCH!


Alasan kedua,

Dari dulu sampe saat ini rasanya Tuhan gak berenti ngasih yang terbaik buat gue. Contohnya, temen-temen yang gue punya dari dulu sampe sekarang.

.Temen Mater Dei --> dari TK-SMP gue sekolah di Mater Dei yang sebagian besar anak-anaknya juga ga terlalu banyak berubah. Banyak pengalaman manis yang gue rasain bareng temen-temen dari MD. Dan setiap gue punya temen deket, Tuhan gak pernah ngasih gue temen yang jahat, nyebelin, dan yang jelek2 lainnya. Tuhan selalu ngasih temen-temen yang bisa nguatin dan care sama gue.

.Temen cowok/Mantan pacar/Pacar --> ini juga salah satu kebaikan Tuhan dalam hidup gue. Gue mulai kenal apa itu cinta, mulai punya pacar, mulai ngerti perasaan-perasaan kayak gitu pas kelas 1SMP. Tuhan emang pernah ngasih kepahitan dalam hidup gue waktu gue putus dari pacar. Rasanya sakiiiittt banget, tapi setelah gue pikir-pikir sekarang ini ternyata itu semua demi kebaikan gue sendiri. Gue mulai menemukan fakta kalo cowok itu atau yang ini atau yang kayak begitu bukan cowok yang terbaik buat gue. Bersyukurnya lagi, selama ini Tuhan gak pernah ngasih cowok yang gak seiman. (actually,pernah sih sekali…tapi itu bukan cowok yang pas gue seriusin buat pacaran) Gue pernah mengalami hari-hari paling indah selama kurang lebih 5tahun bareng sama 1 cowok, yang bisa dibilang gue sayang banget. Pertama kalinya gue bisa pacaran selama itu. Dan rasanya AMAZING banget, karena semua itu Tuhan yang ijinkan terjadi. Walaupun sekarang gue udah gak bareng orang itu, gue tetep ngerasa bersyukur Tuhan pernah ngasih orang itu dalam hidup gue.


Alasan ketiga,

.Pengalaman hidup --> pengalaman hidup gue ngajarin gue banyak hal, mempertemukan gue dengan banyak orang dan banyak hikmah. Mulai dari kepindahan gue dari tempat yang paling gue sayangin, memulai hal baru di sekolah yang baru, punya temen baru, semuanya sekarang jadi terasa berharga banget buat gue. Makanya sekarang gue bisa inget kembali ke masa-masa itu, akhirnya pun gue bisa tersenyum mengenang semuanya, manis atau pahit, semua jadi terlihat punya makna dan nilai yang tinggi banget. Buat semua orang yang pernah, masih, dan yang akan hadir di hidup gue,, sekaranglah saatnya gue bilang ‘terima kasih telah mengisi hari-hari gue dan I LOVE YOU ALL’.

.nyez.

2 comments:

laura said...

hihi.
melankolis sekali post ini.
tapi aku suka! be grateful for everything that we've got kadang kita suka lupa. cuma dgn liat ke blakang baru kita bisa ngrasa "waw, ternyata apa yg terjadi itu justru berguna buat sekarang!"
ha-ha!
cheers.

btw. love ur template. hhe

...AdikrisnA_nyez... said...

iyaa....lagi melow abis kemaren,,,
dan secara tiba2 emang terlintas lagi apa yang udah gue lewatin selama ini..hikshiks...jadi sedih.....tapi seneng...*nah lho??*